Ketahuilah Seberapa Pintarnya Anda dengan Melihat Bagian Tubuhmu

Ilustrasi pintar Pixabay/Gerd Altmann
Ketahuilah Seberapa Pintarnya Anda dengan Melihat Bagian Tubuhmu, Ilustrasi pintar Pixabay/Gerd Altmann

HIMPUN.ID – Menjadi orang pintar merupakan cita-cita setiap orang.

Apabila seseorang pintar, pasti akan membuat banyak hal yang bisa membahgiakan.

Sebab, pintar merupakan modal utama seseorang untuk memulai sesuatu yang ia inginkan.

Namun, taukah anda, seberapa pintarnya anda?, nah berikut ini, 4 bagian tubuh yang dapat mengungkapkan seberapa pintarnya anda, dikutip himpun.id Minggu 9 Januari 2022 dari thehealthy :

1. Kepala Besar

Tidak ada yang suka disebut “kepala besar”, tetapi secara harfiah memiliki kepala besar sebenarnya bisa membuat Anda lebih pintar.

Advertisement

Sebuah studi yang diterbitkan di Molecular Psychiatry memberi lebih dari 500.000 orang di Inggris penilaian kognitif dan fisik sambil juga memeriksa sampel darah, urin, dan air liur mereka.

Baca juga:Manfaat Durian bagi Kesehatan Tubuh

Para peneliti menemukan bahwa orang yang memiliki kepala lebih besar saat bayi memiliki skor lebih tinggi pada tes penalaran verbal-numerik dan lebih mungkin untuk mendapatkan gelar sarjana.

“Hasil ini,” tulis mereka, “harus merangsang penelitian lebih lanjut yang akan informatif tentang mekanisme genetik spesifik dari asosiasi yang ditemukan di sini, yang kemungkinan melibatkan efek protektif dan merugikan dari varian genetik yang berbeda.”

2. Perut Besar

Lemak tubuh yang tinggi dapat berdampak pada banyak aspek kesejahteraan Anda secara keseluruhan, mulai dari tekanan darah hingga kesehatan jantung Anda—dan mungkin fungsi kognitif Anda.

Dalam studi lima tahun terhadap lebih dari 2.200 orang dewasa, para peneliti menemukan bahwa orang dengan indeks massa tubuh (BMI) 20 atau kurang (kisaran BMI yang sehat adalah 18,5-24,9) dapat mengingat 56 persen kata dalam tes kosakata, sementara peserta obesitas (BMI 30 atau lebih tinggi) hanya ingat 44 persen.

Baca juga:Yuk Lihat, Makna Logo Tut Wuri Handayani

Terlebih lagi, daya ingat subjek terakhir turun menjadi 37,5 persen ketika mereka diuji ulang lima tahun kemudian.

Dr Maxime Cournot, penulis utama studi tersebut, berteori bahwa hormon lemak dapat merusak sel-sel otak.

“Penjelasan lain mungkin karena obesitas merupakan faktor risiko kardiovaskular yang dikenal luas, karena penebalan dan pengerasan pembuluh darah.”

3. Kidal

Tangan dominan Anda mungkin tidak secara otomatis menunjukkan bahwa Anda seorang jenius, tetapi itu bisa memiliki kelebihan.

Faktanya, orang kidal mungkin lebih unggul (tidak ada permainan kata-kata) dalam menuai lebih banyak manfaat kognitif daripada orang kanan.

Baca juga:Undang Pimpinan Media, RG Bahas Masa Depan Industri Pertelevisian dan Elektonika

Sebuah studi kecildari University of Athens mengambil sekitar 100 mahasiswa dan lulusan universitas, setengah kidal dan setengah kidal, dan memberi mereka dua tes kognitif.

Yang satu menantang peserta untuk membuat jejak melalui sekumpulan lingkaran secepat mungkin dan yang lainnya memasukkan urutan angka-huruf.

Orang kidal tampil lebih baik daripada orang kanan pada kedua tes, yang menunjukkan bahwa mereka memiliki memori kerja dan fleksibilitas mental yang lebih kuat.

Beberapa ahli menduga kemampuan kognitif ini mungkin karena orang kidal dapat menggunakan kedua sisi otak mereka lebih mudah untuk memproses informasi.

4. Kaki panjang

Sebuah studi oleh para peneliti dari Brown University dan Princeton University menunjukkan bahwa orang yang lebih tinggi dapat menghasilkan lebih banyak uang daripada orang pendek karena mereka lebih pintar.

Penulis menggunakan kumpulan data pemerintah yang mengumpulkan tinggi, berat, kecerdasan, pengalaman pendidikan, dan gaji orang yang lahir di AS atau Inggris pada tahun 1958 dan 1970 sejak lahir hingga dewasa.

Baca juga:Di Hadapan Gubernur, Anas Jusuf Paparkan Strategi Pelaksanaan Vaksinasi Boalemo

Hasil analisis menyeluruh mereka menunjukkan bahwa orang-orang yang tinggi seperti anak-anak tampil secara signifikan lebih baik pada tes kognitif.

Selain itu, orang yang lebih tinggi cenderung bekerja dalam pekerjaan dengan bayaran lebih tinggi yang membutuhkan kecerdasan lebih besar dan keterampilan verbal dan numerik yang lebih maju.

Para peneliti masih bingung dengan hubungan antara tinggi dan kecerdasan, tetapi beberapa orang menduga genetika atau perawatan anak usia dini dapat memainkan peran yang berpengaruh pada otak.

Sumber: thehealthy

Advertisement

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini