32.1 C
Jakarta
Selasa, Juli 16, 2024

Buy now

Cara Terbukti Mengobati Kecemasan Tanpa Obat

HIMPUN.ID – Setiap orang pasti mengalami kecemasan di dalam hidupnya.

Sebab kecemasan merupakan hal yang tidak bisa dihindari dan datang dalam diri kita.

Namun, jika kecemasan itu berlebihan, tentu akan membawa dampak yang tidak baik bagi diri manusia.

Jika anda mengalami kecemasan yang berlebihan, ada baiknya dari sekarang mengatur dan mencari cara untuk mengobati kecemasan yang sering datang kepada anda.

Baca juga:Beragam Manfaat dan Kandungan Singkong

Berikut cara mengobati kecemasan, dikutip himpun.id dari thehealthy Senin 13 Desember 2021 :

1. Gunakan selimut berbobot

Membungkus diri Anda dengan selimut berbobot memberikan tekanan sentuhan yang dalam, sensasi nyaman yang sama seperti dipeluk, dipegang, atau dibelai.

Tekanan dapat membantu mengendurkan sistem saraf Anda dan mendorong tubuh Anda untuk memproduksi hormon peningkat suasana hati endorfin dan serotonin.

Dalam sebuah penelitian, 63 persen pengguna mengatakan mereka memiliki lebih sedikit kecemasan, setelah berbaring di bawah selimut seberat 30 pon selama lima menit.

2. Atasi kecanduan ponsel Anda

Mahasiswa yang merasa kecanduan ponsel mereka dan internet mendapat skor lebih tinggi pada skala depresi dan kecemasan, menurut sebuah penelitian di University of Illinois.

Baca juga:Manfaat Sayur Kangkung untuk Kesehatan

Mereka yang hanya menggunakan ponsel mereka untuk menghabiskan waktu dan mengalahkan kebosanan tidak mungkin memiliki hasil kesehatan mental yang negatif.

Jika Anda merasa terlalu bergantung pada ponsel, tetapkan jam tertentu dalam sehari untuk mematikan layar.

3. Tidurlah yang nyenyak

Anda mungkin merasa kecemasan membuat Anda terjaga sepanjang malam, tetapi kurang tidur sebenarnya dapat mendorong kecemasan Anda, saran sebuah penelitian dari University of California, Berkeley.
Peserta diperlihatkan gambar, pertama setelah istirahat semalam penuh, kemudian setelah begadang.

Gambar sebelum setiap gambar menunjukkan apakah itu akan menjadi gambar yang tidak menyenangkan atau netral, atau jika itu adalah undian yang akan dilihat oleh peserta.

Setelah malam tanpa tidur, relawan memiliki lebih banyak aktivitas di daerah otak emosional mereka ketika mereka tidak tahu jenis gambar yang diharapkan daripada ketika mereka cukup istirahat, terutama jika mereka adalah orang-orang yang secara alami cemas.

Baca juga:Manfaat Sayur Kangkung untuk Kesehatan

Para peneliti mengatakan tidur ekstra dapat membantu menenangkan orang yang merasa terlalu khawatir tentang masa depan.

4. Makan lebih sedikit lemak

Pertambahan berat badan dan gula darah tinggi dari diet tinggi lemak dapat menyebabkan kecemasan, menurut penelitian tikus di British Journal of Pharmacology.

Setelah tikus pindah ke diet rendah lemak, gejala kecemasan mereka berkurang.

Plus, makan lebih banyak lemak tampaknya membuat antidepresan kurang efektif.

Pilih potongan daging tanpa lemak dan hindari saus dan saus berbahan dasar krim yang tinggi lemak jenuh.

5. Berlatih yoga

Obat anti-kecemasan sering bekerja dengan meningkatkan asam gamma-aminobutyric (GABA), bahan kimia di otak yang membantu mengatur aktivitas saraf.

Untuk meningkatkan kadar GABA tanpa pil, cobalah yoga.

Baca juga:Ingin Bahagia? Ini 10 Hal Wajib Diketahui, yang Dilakukan Orang Optimis

Penelitian telah menunjukkan bahwa sesi dapat meningkatkan kadar GABA, mengurangi kecemasan, dan meningkatkan suasana hati Anda.

Cobalah mengikuti kelas yoga untuk rutinitas olahraga Anda yang biasa untuk mengusir kecemasan.

6. Ambil napas dalam-dalam

Kedengarannya mendasar, tetapi saran ini menjadi umum karena suatu alasan.

Saat Anda stres, tubuh Anda berubah menjadi pernapasan cepat dan dangkal selama mode pertarungan atau penerbangannya.

Tetapi mengambil napas dalam-dalam yang lambat dapat merangsang saraf vagus, yang mengerem respons stres itu dan memberi tahu tubuh Anda untuk rileks.

Saat kecemasan mulai melanda, tarik napas dengan perut—bukan dada—dan biarkan udara keluar dengan napas panjang dan lambat.

7. Warna di dalam garis

Buku mewarnai bisa memberikan lebih banyak penghilang kecemasan daripada mencoret-coret di lembar kosong.

Dalam sebuah penelitian kecil, peserta mengukur stres mereka sebelum eksperimen, setelah menulis tentang pengalaman stres, yang menimbulkan kecemasan, dan setelah mewarnai.

Baca juga:Bahaya! Tanda Seseorang Mencuri Identitas Anda

Mereka yang mewarnai mandala (desain geometris yang dibingkai oleh lingkaran) atau pola kotak-kotak kurang cemas dibandingkan sebelum penelitian dimulai.

Mereka yang mewarnai bentuk bebas tidak melihat penurunan peningkatan kecemasan yang mereka laporkan setelah mengingat stresor.

Banyak perusahaan menjual buku mewarnai untuk orang dewasa , jadi ambillah sebungkus pensil warna yang tajam dan ciptakan sebuah mahakarya.

Sumber: thehealthy