27.8 C
Jakarta
Kamis, Juli 25, 2024

Buy now

Apa yang Harus Diketahui Tentang Nutrisi, Kalori, dan Protein Tahu

HIMPUN.ID – Selain ikan, banyak juga diantara kita yang suka mengkonsumsi tahu.

Selain rasanya yang enak, tahu bisa dibuat masakan sesuai dengan selera.

Tak heran, tahu punya penggemarnya sendiri dan sering menjadi makanan yang dikonsumsi setiap hari.

Namun, ada juga yang tidak suka mengkonsumsi tahu, dan alasannya pasti berbeda-beda.

Bagi anda yang suka makan tahu, anda perlu mengetahui nutrisi, kalori, dan protein tahu.

Berikut penjelasannya dikutip himpun.id dari thehealthy Sabtu 19 Februari 2022.

Jika tahu masih baru bagi Anda, ketahuilah bahwa tahu memiliki sejarah puluhan tahun di Amerika Serikat dan bahkan sejarah yang lebih panjang di seluruh dunia. Tidak hanya produk kedelai yang serbaguna tetapi juga memiliki manfaat kesehatan. Nutrisi tahu bukanlah lelucon.

Baca juga:Selain Indra Kenz, Erwin Laisuman dan Doni Salmanan Juga Menghapus Konten Binary Option

Juga dikenal sebagai bean curd, tahu telah ada selama ribuan tahun. Catatan paling awal tentang konsumsinya berasal dari lebih dari 2.000 tahun ke Cina, dan itu menjadi makanan pokok dalam masakan Cina di abad ke-10.

Negara-negara Asia lainnya mengadopsinya selama berabad-abad berikutnya, tetapi tahu tidak muncul di banyak toko kelontong AS sampai tahun 1970-an.

Sejak itu, ia telah menjadi sumber protein utama bagi banyak orang yang mengikuti pola makan vegetarian, vegan, atau nabati.

Ini cukup populer sehingga Anda akan menemukannya di sebagian besar toko kelontong dan restoran.

Inilah yang harus Anda ketahui tentang nutrisi tahu, termasuk kalori, karbohidrat, dan proteinnya, serta cara menggunakannya.

Apa itu tahu?

Tahu pada dasarnya adalah dadih kedelai, dibuat dengan mengentalkan susu kedelai, jelas Jackie Newgent, RDN, koki yang berfokus pada tanaman, ahli gizi, dan penulis The Clean & Simple Diabetes Cookbook .

Langkah pertama membuat tahu adalah membuat susu kedelai.

Kedelai kering dicuci, direndam, dan digiling. Air ditambahkan ke dalam campuran, kemudian larutan dididihkan selama 15 sampai 30 menit. Itu dikeringkan melalui selembar kain di saringan.

Baca juga:Bolehkah Berwudhu saat Haid? Berikut Penjelasan Ustadz Adi Hidayat

Susu kedelai yang tersisa mengandung semua nutrisi bermanfaat kedelai.

Langkah selanjutnya adalah koagulasi, yang melibatkan pemanasan susu pada suhu rendah bersama dengan koagulan, paling sering nigari, ekstrak air laut.

Langkah terakhir melibatkan menekan susu kedelai yang digumpalkan ke dalam balok-balok putih yang dapat dimakan, kata Newgent, seperti itulah tahu yang sering dikemas di toko bahan makanan.

“Dalam tahu kemasan, daftar bahan standar mungkin termasuk air, kedelai, nigari, dan kalsium sulfat,” katanya.

Apa saja jenis-jenis tahu?

Ada berbagai jenis tahu, bervariasi dalam konsistensi dan ketegasan.

Semakin lembut tahu, semakin tinggi kadar airnya. Ini membuatnya lebih mudah hancur tetapi juga berarti lebih menyerap rasa.

Saat kekencangan meningkat, demikian juga kepadatan, daya tahan, lemak, dan kandungan protein.

Bentuk tahu yang paling umum, menurut Newgent, adalah sutra, lembut, keras sedang, ekstra keras, dan super keras.

Tahu sutra

Bentuk tahu ini memiliki kadar air tertinggi dan sebenarnya tidak dikeringkan dan tidak ditekan.

“Silken sangat ideal untuk smoothies,” kata Newgent. Ini juga bekerja dengan baik dalam saus, saus, makanan penutup, dan saus salad.

Tahu lembut

Tahu lunak satu langkah lebih kencang dari tahu sutra, dengan kadar air lebih tinggi daripada jenis tahu yang lebih keras. Hal ini umumnya digunakan mirip dengan sutra.

Tahu sedang

Dengan kadar air yang lebih sedikit daripada yang lunak, tahu sedang masih cukup lembut sehingga akan hancur di penggorengan. Ini adalah jenis tahu yang ditemukan mengambang di sup miso.

Tahu keras

Tahu yang keras cukup padat untuk dimasak dan merupakan pilihan populer untuk segala hal mulai dari kari yang direbus hingga tahu orak – arik .

Beberapa orang suka menggunakannya dalam tumisan kentang goreng , tetapi mungkin lebih berantakan daripada beberapa pilihan yang lebih padat.

Baca juga:Indra Kenz Menghapus Konten Binary Option dan Minta Maaf

Tahu ekstra keras

Newgent berpendapat bahwa extra-firm sangat bagus dalam tumisan kentang goreng karena mempertahankan bentuknya dengan baik jika Anda mengirisnya.

Anda juga bisa menggunakannya saat membuat tahu bakar dan panggang .

Tahu super padat

Super firm adalah tahu yang paling padat, dan sangat tinggi proteinnya.

Jenis tahu lainnya

Jenis tahu lainnya menjadi semakin populer.

Tahu yang sudah dimasak sudah dibumbui dan dipanggang, dan dapat ditemukan di bagian berpendingin di toko bahan makanan.

Perhatikan juga tahu hitam, yang terbuat dari kedelai kuning dan hitam, kata Newgent.

Dan karena semakin populernya makanan nabati, ada tahu palsu baru bermunculan di pasar alami “sebagai alternatif dari tahu tradisional berbasis kedelai,” jelasnya.

Pumfu , misalnya, dibuat dengan biji labu.

Nutrisi tahu

Karena tahu adalah nabati, bebas kolesterol dan memiliki sedikit lemak jenuh, jelas Ellen Liskov, ahli gizi diet terdaftar di Yale New Haven Hospital.

“Semakin keras tahu, semakin tinggi kandungan protein dan kalori secara keseluruhan karena kadar airnya lebih sedikit,” jelasnya.

Sementara nilai gizi yang tepat bervariasi menurut jenis tahu dan mereknya, rata-rata porsi tiga ons (setengah cangkir) tahu yang keras mengandung nutrisi berikut.

kalori

Satu porsi tiga ons tahu keras memiliki sekitar 80 kalori.

Lemak jenuh

Satu porsi juga mengandung kurang dari setengah gram lemak jenuh .

Itu “sekitar 3 persen nilai harian, atau 3 persen dari kebutuhan kita sehari-hari, berdasarkan diet 2.000 kalori sehari, yang rata-rata untuk orang Amerika,” jelas Liskov. “Untuk nutrisi yang ingin kita batasi, seperti lemak jenuh, nilai harian kurang dari 5 persen itu baik. Jadi ini dianggap rendah lemak jenuh.”

protein

Ada delapan gram protein dalam satu porsi tahu tiga ons, yang merupakan 15 persen dari kebutuhan harian kita.

Sodium

Kandungan natrium “sangat rendah” pada lima miligram, atau kurang dari 1 persen dari nilai harian.

“Sekali lagi, ini penting karena tipikal orang Amerika makan terlalu banyak natrium ,” kata Liskov.

Tentu saja, jika Anda membeli tahu yang sudah diberi rasa, perhatikan label nutrisinya untuk memastikan tidak banyak garam yang ditambahkan.

Karbohidrat

Tahu juga rendah karbohidrat, dengan dua gram per porsi. Itu menyumbang 1 persen dari kebutuhan harian Anda. Sebagian besar kandungan karbohidrat berasal dari serat.

Serat

Serat bervariasi dari antara satu dan tiga gram, tergantung pada mereknya.

“Makanan dengan setidaknya tiga gram serat adalah sumber serat makanan yang baik ,” kata Liskov.

Kalsium

Tahu adalah sumber kalsium yang baik , kata Liskov. Ini menawarkan 10 persen dari nilai harian yang direkomendasikan untuk kalsium, berdasarkan kebutuhan rata-rata 1.300 miligram kalsium per hari.

“Makanan dengan nilai harian 10 persen atau lebih untuk nutrisi dianggap sebagai sumber nutrisi yang baik,” katanya.

Jika Anda tidak mengonsumsi produk hewani (dan karenanya menghindari susu sapi), Anda mungkin bisa mendapatkan lebih banyak kalsium dengan makan tahu.

Besi

Tahu juga merupakan sumber zat besi yang bagus , menawarkan 6 persen dari nilai harian, berdasarkan kebutuhan rata-rata 18 miligram sehari.

Manfaat tahu

Ada banyak manfaat menambahkan tahu ke dalam makanan Anda.

Ini adalah makanan nabati berprotein tinggi
Bagi siapa pun yang menjalani diet bebas daging, tahu adalah alternatif yang bagus.

“Tahu kaya akan protein nabati dan merupakan pengganti daging yang sangat baik, secara nutrisi,” kata Newgent.

Liskov setuju. “Ini adalah pengganti yang baik untuk daging, unggas, bahkan ikan,” katanya.

Ini baik untuk lingkungan

Tahu tidak hanya baik untuk tubuh Anda, tetapi juga untuk lingkungan alami tempat kita semua bergantung.

Itu karena itu adalah sumber protein yang kurang intensif karbon daripada daging. Jadi makan tahu berkontribusi lebih sedikit terhadap perubahan iklim.

“Sebagai makanan protein nabati, tahu adalah sumber protein yang jauh lebih ramah lingkungan daripada daging seperti daging sapi dan domba, yang secara signifikan berkontribusi terhadap emisi gas rumah kaca,” jelas Newgent.

Ini bisa membantu menurunkan kolesterol

Newgent menunjukkan penelitian yang mengatakan isoflavon kedelai tahu (antioksidan bermanfaat) dapat membantu mengurangi kadar kolesterol LDL.

“Itulah kolesterol ‘jahat’,” katanya. Ketika kolesterol LDL menjadi terlalu tinggi, itu dapat meningkatkan risiko Anda untuk masalah jantung.

Ini dapat membantu meningkatkan kesehatan jantung

Tahu mungkin memiliki manfaat kardiovaskular.

“Banyak penelitian menyebutkan manfaat makan makanan nabati terkait dengan pengurangan risiko penyakit jantung dan juga diabetes,” kata Liskov.

Ini dapat mengurangi risiko kanker payudara

Ada beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa kedelai dapat secara efektif mencegah kanker payudara.

Satu studi tahun 2020 yang sangat dikutip, diterbitkan dalam Cancer Research , menemukan bahwa wanita yang mengonsumsi produk kedelai setidaknya sekali seminggu mengurangi risiko terkena kanker payudara sebesar 48 hingga 56 persen, kemungkinan karena isoflavon di dalamnya.

Ini dapat membantu dengan gejala menopause

Newgent menjelaskan bahwa makanan kedelai, termasuk tahu, mengandung fitoestrogen, yang mungkin berperan dalam mengatasi hot flash dan gejala menopause lainnya.

Sebuah analisis dari 19 studi, yang diterbitkan dalam Menopause , menemukan bahwa suplemen dengan isoflavon kedelai secara efektif mengurangi keparahan hot flashes yang disebabkan oleh menopause lebih dari 26 persen.

Apakah ada risiko makan tahu?

Meskipun ada beberapa kebingungan tentang efek kesehatan dari kedelai , konsensus umum adalah bahwa kebanyakan orang dapat dengan aman mengkonsumsinya tanpa masalah apapun.

Beberapa penelitian telah mengaitkan makan kedelai dalam jumlah tinggi dengan kanker payudara, tetapi teori ini tidak diterima secara luas. Dan penelitian terbaru, seperti yang diterbitkan pada tahun 2020 di PLOS One , menemukan sebaliknya .

Faktanya, penelitian telah menemukan bahwa di wilayah geografis di mana kedelai merupakan sumber makanan utama, tingkat kanker payudara lebih rendah .

Tentu saja, jika Anda alergi terhadap kedelai, Anda pasti ingin menghindari tahu.

Sumber: thehealthy
Redaksi
Redaksi
Tajam Melihat Dunia