30.5 C
Jakarta
Jumat, Juni 21, 2024

Buy now

Pernyataan Alyun Hippy Dianggap Tidak Sesuai Kejadian

HIMPUN.ID – Pernyataan resmi tentang provokasi massa aksi yang disampaikan oleh humas DPW Partai NasDem Gorontalo, Alyun Hippy mendapat kecaman langsung dari Ketua Pro Jurnalismedia Siber.

Menurut Jhojo Rumampuk, pernyataan Alyun Hippy dianggap tidak sesuai kejadian dan fakta yang ada dilapangan.

Dikatakan Jhojo, seluruh Jurnalis dan Kepolisian yang mengawal aksi yang akan menuju Polda Gorontalo menjadi saksi dari sikap arogan oknum kader Partai NasDem Alyun Hippy.

“Jangan jadi seorang Pembohong. Bahkan para anggota Polri pun melihat kalau dia (Alyun Hippy) yang memanggil kami dengan cara melambaikan tangan. Pernyataan dia (Alyun) ini memang tidak bisa dipercaya. Mengajak untuk berdialog? Padahal, dia sendiri yang bilang ‘Ba Demo Kamari Disini Ngoni'”, tegas Jhojo

Jhojo menuturkan Alyun Hippy memang melakukan provokasi dan memicu ketegangan saat berlangsungnya sebuah aksi yang dilakukan oleh puluhan wartawan yang saat itu tengah menuju Mapolda Gorontalo, Rabu 15 Mei 2024.

“Namun, pihak Nasdem melalui Press Release-nya menyatakan bahwa tuduhan tersebut tidak berdasar dan merupakan upaya untuk mendiskreditkan partai. Bagaimana mungkin saya membuat keributan di tempatnya orang, rekaman video kami jelas bahwa dia (Alyun) yang melambaikan tangan sambil memanggil-manggil kami untuk singgah di kantor Nasdem,” ungkap Jhojo Jumat 17 Mei 2024.

Lanjut Jhojo, Alyun mengatakan dirinya melambaikan tangan dari tempat duduk yang terletak di teras kantor DPW NasDem Gorontalo. Menyapa kawan kawan Pro Jurnalis Media Siber yang sedang berorasi dari atas mobil, tengah melintas di depan kantor NasDem.

“Ayolah, jangan memutarbalikan fakta agar terlihat gagah di hadapan para petinggi Partai NasDem. Rahmat Gobel orang baik di Gorontalo, jangan rusak citra beliau dengan cara-cara kotor seperti itu,” tegas Jhojo.

Jhojo pun membantah bahwa menurut Partai NasDem Gorontalo bahwa dikarenakan dirinya sebagai korlap aksi sudah dalam keadaan emosi. Maka dialogpun tidak terjadi.

“Kita bisa membedakan bahwa yang salah itu tetap salah dan sesuatu yang benar itu tetaplah benar. Titik aksi kami di Polda Gorontalo. Dia (Alyun) yang memanggil-manggil kami untuk singgah ke Kantor DPW Nasdem. Perbuatan yang dibuatnya sendiri dan tiba-tiba membuat sebuat opini bahwa NasDem adalah korban.” Jelas Jhojo.

Saran Buat Alyun Hippy

Atas sikapnya itu, Jhojo meminta Alyun Hippy belajar lagi. bukan hanya mencari sensasi dan kemudian cari panggung.

“Alyun belajar lagilah dulu. Katanya mantan wartawan senior, tapi silahkan nilai sendiri sikapnya dia,” ujarnya.

Jhojo berharap Ketua DPW Nasdem Gorontalo Rachmad Gobel dapat lebih selektif memilih kader yang akan ditempatkan di posisi yang berhubungan langsung dengan mitra kerjanya.

“Sehingga nama baik Partai Nasdem di Gorontalo tidak tercoreng dengan oknum-oknum kader seperti Alyun ini, yang bertindak tanpa berfikir terlebih dahulu,” tukasnya. (Rls)