27.8 C
Jakarta
Rabu, Juli 24, 2024

Buy now

10 Kunci Kebahagiaan Sejati, Orang Cerdas Masuk?

HIMPUN.ID – Setiap orang berkeinginan meraih kebahagiaan hidup.

Hidup yang penuh kebahagiaan tentu membawa seseorang pada kenyamanan dan ketentraman bukan?

Namun, tidak banyak orang yang bisa meraih kebahagiaan sesuai yang diinginkannya.

Untuk meraih kebahagiaan, sangat penting untuk mengetahui kunci kebahagiaan itu sendiri.

Nah, bagaimanakah kunci kebahagiaan sejati itu?

Baca juga:Bahaya! Tanda Seseorang Mencuri Identitas Anda

Berikut Kunci Kebahgiaan Sejati, dikutip himpun.id dari thehealthy, Jumat 10 Desember 2021 :

 Ilustrasi Pixabay/Nawal Escape
Ilustrasi kekayaan Pixabay/Nawal Escape

1. Kekayaan

Uang bisa membeli tingkat kebahagiaan. Tapi begitu Anda mampu memberi makan, pakaian dan rumah sendiri, setiap dolar ekstra membuat perbedaan semakin sedikit.

Kapan pun dan di mana pun mereka melihat, para ilmuwan menemukan bahwa, rata-rata, orang yang lebih kaya lebih bahagia.

Tetapi hubungan antara uang dan kebahagiaan itu rumit. Dalam setengah abad terakhir, pendapatan rata-rata telah meroket di negara-negara industri, namun tingkat kebahagiaan tetap statis.

Setelah kebutuhan dasar Anda terpenuhi, uang tampaknya hanya meningkatkan kebahagiaan jika Anda memiliki lebih dari teman, tetangga, dan kolega Anda.

“Dolar membeli status, dan status membuat orang merasa lebih baik,” kata Andrew Oswald, seorang ekonom di Universitas Warwick di Coventry, Inggris.

Baca juga:Siapa Sangka, Banyak Manfaat Buah Cermai, Yuk Lihat!

Ini membantu menjelaskan mengapa orang yang dapat mencari status dengan cara lain, ilmuwan atau aktor, misalnya, dapat dengan senang hati menerima pekerjaan dengan bayaran yang relatif rendah.

2. Keinginan

Berapa banyak barang yang Anda butuhkan untuk merasa baik? Pada 1980-an, ilmuwan politik Alex Michalos, profesor emeritus di University of Northern British Columbia di Prince George, meminta 18.000 mahasiswa di 39 negara untuk menilai kebahagiaan mereka dalam skala numerik.

Kemudian dia bertanya kepada mereka seberapa dekat mereka untuk memiliki semua yang mereka inginkan.

Dia menemukan bahwa orang-orang yang aspirasinya – tidak hanya untuk uang, tetapi untuk teman, keluarga, pekerjaan, kesehatan, pekerjaan – melambung jauh melampaui apa yang sudah mereka miliki, cenderung kurang bahagia daripada mereka yang merasakan kesenjangan yang lebih kecil.

Memang, ukuran kesenjangan memprediksi kebahagiaan sekitar lima kali lebih baik daripada pendapatan saja. “Kesenjangan ukuran hanya menerbangkan ukuran pendapatan absolut,” kata Michalos.

“Kesenjangan aspirasi” ini mungkin menjelaskan mengapa kebanyakan orang gagal menjadi jauh lebih bahagia ketika gaji mereka naik.

Baca juga:Bentengi Rumah dengan Tanaman Obat

Alih-alih memuaskan keinginan kita, kebanyakan dari kita hanya menginginkan lebih. Dalam survei oleh organisasi polling Roper selama dua dekade terakhir, orang Amerika diminta untuk membuat daftar harta benda yang mereka anggap penting untuk “kehidupan yang baik.”

Para peneliti menemukan bahwa semakin banyak barang yang dimiliki orang-orang ini, semakin panjang daftarnya. Kehidupan yang baik tetap selalu di luar jangkauan.

3. Kecerdasan

Hanya beberapa survei yang meneliti apakah orang pintar lebih bahagia, tetapi mereka menunjukkan bahwa kecerdasan tidak berpengaruh.

Itu tampak mengejutkan pada awalnya, karena orang yang lebih cerdas sering menghasilkan lebih banyak, dan orang kaya cenderung lebih bahagia.

Beberapa peneliti berspekulasi bahwa orang yang lebih cerdas dapat memiliki harapan yang lebih tinggi, dan dengan demikian tidak puas dengan apa pun yang kurang dari pencapaian tertinggi.

Baca juga:5 Tanaman Hias Berkhasiat Obat, Salah Satunya Kumis Kucing

“Atau mungkin mendapat nilai tinggi pada tes IQ – yang berarti Anda tahu banyak kosa kata dan dapat memutar banyak hal dalam pikiran Anda – tidak banyak berhubungan dengan kemampuan Anda untuk bergaul dengan baik dengan orang lain,” kata Ed Diener, seorang psikolog di University of Illinois di Urbana-Champaign.

Dia berspekulasi bahwa “kecerdasan sosial” bisa menjadi kunci nyata menuju kebahagiaan.

4. Genetika

Apakah beberapa orang terlahir bahagia atau tidak bahagia? David Lykken, seorang ahli genetika perilaku dan profesor emeritus psikologi di University of Minnesota, Minneapolis, percaya bahwa perasaan sejahtera kita setiap saat ditentukan setengah oleh apa yang terjadi dalam hidup kita pada saat itu dan setengahnya lagi oleh “titik setel”. ” kebahagiaan, yang hingga 90 persen ditentukan secara genetik dan yang akhirnya kita kembalikan setelah peristiwa dramatis.

“Sementara titik setel kebahagiaan kita sebagian besar ditentukan oleh gen kita,” kata Lykken, “apakah kita melambung di atasnya atau merosot di bawahnya tergantung pada akal sehat kita — atau orang tua kita — dan pelatihan yang baik.”

Lykken menemukan bahwa variasi genetik menyumbang antara 44 dan 55 persen dari perbedaan tingkat kebahagiaan. Baik pendapatan, status perkawinan, agama maupun pendidikan tidak lebih dari sekitar 3 persen.

Tetapi apakah Anda berjalan dengan susah payah melalui kehidupan di sisi rendah dari titik setel Anda atau melompat di sisi yang tinggi terserah Anda.

Banyak penelitian menunjukkan bahwa ekstrovert cenderung lebih bahagia daripada kebanyakan orang, dan jauh lebih bahagia daripada introvert.

Baca juga:Khasiat Sakti Seledri, Apa Saja ya?

Dan penelitian telah menemukan bahwa menempatkan orang dalam suasana hati yang baik membuat mereka lebih mudah bergaul.

Michael Cunningham di University of Louisville di Kentucky menunjukkan bahwa orang lebih banyak bicara dan terbuka dengan orang lain setelah menonton film bahagia daripada setelah menonton film sedih.

Secara teoritis, bahkan seseorang dengan titik setel yang rendah dapat meningkatkan pandangannya.

5. Kecantikan

Pertama, berita buruknya: Orang-orang yang tampan benar-benar lebih bahagia.

Ketika Diener meminta orang untuk menilai penampilan mereka sendiri, ada “efek kecil tapi positif dari daya tarik fisik pada kesejahteraan subjektif.”

Mungkin penjelasannya adalah bahwa hidup lebih ramah kepada yang indah. Atau bisa lebih halus dari itu.

Wajah yang paling menarik sangat simetris, dan ada bukti bahwa simetri mencerminkan gen yang baik dan sistem kekebalan yang sehat. Jadi mungkin orang cantik lebih bahagia karena mereka lebih sehat.

Anda mungkin dapat memanfaatkan emosi kecantikan yang tinggi bahkan jika Anda tidak cantik — jika Anda yakin Anda terlihat hebat. Sayangnya, penelitian menunjukkan bahwa wanita cenderung berpikir mereka terlalu gemuk dan pria khawatir menjadi lemah.

6. Persahabatan

Sulit membayangkan keberadaan yang lebih menyedihkan daripada kehidupan di jalanan Calcutta atau di salah satu daerah kumuhnya, atau mencari nafkah di sana sebagai pelacur.

Namun terlepas dari kemiskinan dan kemelaratan yang mereka hadapi, orang-orang dengan kehidupan ini jauh lebih bahagia daripada yang Anda bayangkan.

Baca juga:Manfaat Buah Sukun, Yuk Lihat!

Diener mewawancarai 83 orang dari ketiga kelompok ini dan mengukur kepuasan hidup mereka menggunakan skala dengan skor 2 yang dianggap netral.

Secara keseluruhan, mereka rata-rata 1,93 — tidak bagus, tetapi dapat dikreditkan, dibandingkan dengan kelompok kontrol siswa kelas menengah di kota yang mendapat skor 2,43.

Dan penghuni kawasan kumuh, yang paling bahagia dari ketiga kelompok kurang mampu, mendapat skor 2,23, yang tidak jauh berbeda dengan skor yang dimiliki siswa.

“Kami pikir hubungan sosial ikut bertanggung jawab,” kata Diener.

Dia menunjukkan bahwa ketiga kelompok yang kekurangan mendapat peringkat kepuasan tinggi di bidang tertentu seperti keluarga (2,5) dan teman (2.4).

Penghuni daerah kumuh melakukannya dengan sangat baik, mungkin karena mereka kemungkinan besar dapat memanfaatkan dukungan sosial yang muncul dari pentingnya keluarga besar dalam budaya India.

7. Pernikahan

Dalam sebuah analisis laporan dari 42 negara, peneliti AS menemukan bahwa orang yang menikah secara konsisten lebih bahagia daripada yang lajang.

Efeknya kecil, tetapi itu masih menimbulkan pertanyaan: Apakah pernikahan membuat Anda bahagia, atau apakah orang yang bahagia lebih mungkin untuk menikah?

Kedua jawaban itu mungkin benar. Dalam sebuah penelitian yang diikuti lebih dari 30.000 orang Jerman selama 15 tahun, Diener dan rekan-rekannya menemukan bahwa orang yang bahagia lebih mungkin untuk menikah dan kemudian tetap menikah.

Baca juga:Segudang Manfaat Kulit Bawang Merah

Tetapi siapa pun dapat memperbaiki suasana hatinya dengan menikah. Efeknya dimulai sekitar satu tahun sebelum “hari bahagia” dan berlangsung setidaknya satu tahun sesudahnya.

Bagi kebanyakan orang, tingkat kepuasan kembali ke dasar mereka, tetapi para peneliti mengatakan ini menyembunyikan fakta bahwa pernikahan yang baik dapat memiliki efek positif yang permanen.
Selanjutnya, orang-orang yang kurang bahagia untuk memulai akan mendapatkan dorongan yang lebih besar dari pernikahan.

Dan sepertinya ada sesuatu yang istimewa dengan menandatangani selembar kertas itu: Penelitian menunjukkan bahwa Anda tidak bisa mendapatkan banyak manfaat hanya dengan hidup bersama.

“Firasat saya adalah bahwa pasangan kumpul kebo tidak memiliki keamanan yang lebih dalam yang datang dengan pita emas formal, dan itulah sebabnya mereka tidak begitu bahagia,” kata Oswald. “Ketidakamanan, kami tahu dari semua data, itu buruk bagi manusia.”

8. Iman

Karl Marx cukup dekat dengan sasaran ketika ia menggambarkan agama sebagai candu bagi massa. Dari lusinan penelitian yang melihat agama dan kebahagiaan, sebagian besar telah menemukan hubungan positif.

Percaya akan kehidupan setelah kematian dapat memberi makna dan tujuan bagi orang-orang dan mengurangi perasaan sendirian di dunia, kata Harold G. Koenig dari Duke University Medical Center di Durham, NC, terutama seiring bertambahnya usia.

“Anda benar-benar melihat efeknya di saat stres. Keyakinan agama bisa menjadi cara yang sangat ampuh untuk mengatasi kesulitan.”

Agama juga membawa interaksi dan dukungan sosial. Tapi Koenig percaya ini bukan hanya tentang menerima.

“Penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang memberikan dukungan kepada orang lain lebih baik dari diri mereka sendiri. Mereka bahkan hidup lebih lama.”

Baca juga:Tips Menaklukkan Kekhawatiran

Ini, para peneliti setuju, menjadikan keterlibatan keagamaan sebagai sumber kepuasan yang lebih besar daripada kegiatan inklusif sosial lainnya seperti kelompok buku.

9. Amal

Beberapa penelitian telah menemukan hubungan antara kebahagiaan dan perilaku altruistik.

Tetapi seperti banyak sifat perilaku, tidak selalu jelas apakah berbuat baik membuat Anda merasa baik, atau apakah orang yang bahagia lebih cenderung altruistik.

James Konow, seorang ekonom di Loyola Marymount University di Los Angeles, mencoba memisahkan sebab dan akibat dalam percobaan laboratorium.

Dia merekrut subjek untuk menjawab kuesioner, dan menjelang akhir sesi memberi setengah dari mereka $ 10 dan setengahnya, tidak ada apa-apa.

Dia kemudian memberi tahu subjek yang telah dibayar bahwa mereka dapat membagikan uang mereka dengan mereka yang belum diberi kompensasi.

Konow menemukan bahwa siswa yang lebih bahagia secara keseluruhan, semakin besar kemungkinan mereka untuk berbagi uang.

Namun, berada dalam suasana hati yang bahagia pada hari ujian tidak membuat mereka lebih murah hati, dan siswa yang memberi tidak melaporkan peningkatan kebahagiaan secara langsung. Bahkan, mereka sedikit kurang bahagia.

Baca juga:Manfaat Biji Nangka untuk Kesehatan, Salah Satunya Mengatasi Anemia

Tetapi mereka yang membagikan uang mereka lebih cenderung menunjukkan ciri-ciri kepribadian seorang “pengaktualisasi diri” – mereka peduli dengan pertumbuhan dan peningkatan pribadi mereka sendiri.
Konow berpikir bahwa meskipun satu tindakan kedermawanan tidak membuat rakyatnya lebih bahagia, efek kumulatif dari menjadi orang yang murah hati membuatnya.

10. Usia Usia

Tua mungkin tidak terlalu buruk. “Mengingat semua masalah penuaan, bagaimana orang tua bisa lebih puas?” tanya Laura Carstensen, seorang profesor psikologi di Stanford University di California.

Dalam sebuah penelitian, Carstensen memberikan pager kepada 184 orang berusia antara 18 dan 94 tahun, dan mem-page mereka lima kali sehari selama seminggu, meminta mereka untuk mengisi kuesioner emosi setiap kali.

Orang tua melaporkan emosi positif sama seringnya dengan orang muda, tetapi mereka melaporkan emosi negatif lebih jarang.

Mengapa orang tua lebih bahagia? Beberapa ilmuwan menyarankan orang tua mungkin mengharapkan hidup menjadi lebih sulit dan belajar untuk hidup dengannya, atau mereka lebih realistis tentang tujuan mereka, hanya menetapkan tujuan yang mereka tahu dapat mereka capai.

Baca juga:Menjaga Imun Tubuh dengan Buah Segar

Tetapi Carstensen berpikir bahwa seiring berjalannya waktu, orang tua telah belajar untuk fokus pada hal-hal yang membuat mereka bahagia dan melepaskan hal-hal yang tidak membuat mereka bahagia.

“Orang-orang tidak hanya menyadari apa yang mereka miliki, tetapi juga bahwa apa yang mereka miliki tidak dapat bertahan selamanya,” katanya. “Ciuman perpisahan untuk pasangan pada usia 85, misalnya, dapat menimbulkan respons emosional yang jauh lebih kompleks daripada ciuman serupa dengan pasangan pada usia 20.”

Sumber: thehealthy