27.2 C
Jakarta
Senin, Juli 22, 2024

Buy now

Alasan Orang Benci Suara Mengunyah, Baca Yuk!

HIMPUN.ID – Tak jarang kita temukan, orang saat menguyah makanan menimbulkan suara.

Hal ini menjadi padangan yang unik bukan? dan bisa dilihat dikehidupan kta sehari-hari ada orang mengunyah makanan mengeluarkan bunyi.

Namun taukah anda tak sedikit orang yang benci suara menguyah.

Bencinya orang kepada suara menguyah ini menjadi hal yang harus dimaklumi.

Berikut alasan orang benci suara mengunyah, dikutip himpun.id dari thehealthy Senin 24 Januari 2022.

Kabar baik, jika Anda membenci suara napas berat atau menyeruput sup, Anda tidak akan gila. Itu sebenarnya tanda kalau kamu super pintar!

Tidak tahan bernapas dengan keras? Apakah suara seseorang yang memukul permen karet di sebelah Anda membuat darah Anda mendidih?

Baca juga:Dua Pasien Konfirmasi Omicron Meninggal Dunia

Ternyata, Anda tidak sendirian—dan ada alasan yang benar-benar ilmiah mengapa.

Jika Anda merasa ngeri ketika seseorang memecahkan buku-buku jarinya, Anda mungkin perlu memeriksakan diri untuk misophonia.

Tidak pernah mendengar hal tersebut? Ini adalah kelainan otak yang menciptakan “kebencian terhadap suara seperti makan, mengunyah, bernapas dengan keras, atau bahkan mengklik pena”, TIME melaporkan.

Istilah Misophonia

Meskipun para peneliti pertama kali menciptakan istilah misophonia pada tahun 2001, komunitas medis selalu meragukan legitimasi kondisi tersebut.

Namun berkat penelitian terbaru yang diterbitkan dalam jurnal Current Biology , sekarang kita dapat dengan aman mengatakan bahwa kebisingan sehari-hari dapat merusak kehidupan manusia .

Sebuah tim di Universitas Newcastle di Inggris memeriksa pemindaian otak MRI orang-orang dengan dan tanpa misophonia sambil memainkan berbagai suara.

Baca juga:Lahmudin Imbau Semua Pihak Sukseskan Vaksinasi di Boalemo

Suara-suara itu bisa netral (seperti hujan atau air mendidih), tidak menyenangkan (bayi menangis atau orang berteriak), atau suara pemicu (suara bernafas atau makan).

Hasilnya: Para peneliti mencatat perubahan signifikan dalam aktivitas otak penderita misophonia ketika mereka mendengar “suara pemicu.”

Ternyata, mereka yang menderita misophonia memiliki perbedaan perkembangan di lobus frontal otak mereka yang menyebabkan otak mereka bereaksi keras terhadap pemicu tersebut.

Itu juga menyebabkan mereka berkeringat dan detak jantung mereka meningkat.

“Saya berharap ini akan meyakinkan para penderita,” Tim Griffiths, profesor Neurologi Kognitif di Universitas Newcastle dan UCL, mengatakan dalam siaran pers.

“Saya sendiri adalah bagian dari komunitas yang skeptis sampai kami melihat pasien di klinik dan memahami betapa miripnya fitur-fitur tersebut.”

Baca juga:7 Manfaat Tomat, Salah Satunya Mencegah Penuaan Dini

Dr Sukhbinder Kumar, dari Institute of Neuroscience di Newcastle University dan Wellcome Center for NeuroImaging di University College London, setuju.

“Bagi banyak orang dengan misophonia, ini akan menjadi berita yang disambut baik karena untuk pertama kalinya kami menunjukkan perbedaan struktur dan fungsi otak pada penderitanya,” katanya.

“Studi ini menunjukkan perubahan otak kritis sebagai bukti lebih lanjut untuk meyakinkan komunitas medis yang skeptis bahwa ini adalah gangguan asli.”

Sumber: thehealthy